Mengapa saya benci Musik Sahur

Pengacau itu bernama: MUSIK SAHUR dan kembarannya: PETASAN. Protes saya ini lebih terarah ke musik sahur, tapi karena karakteristiknya mirip, maka petasan juga sama menjengkelkannya. Alasan utama kebencian saya sebenarnya simpel, karena kami (khususnya anak-anak) sangat terganggu dengan kebisingan di tengah malam, membuat kami sulit tidur dan akhirnya anak-anak bisa terlambat ke sekolah. Saya berusaha mengerti, apa sebenarnya tujuan musik ini, berbagai rasionalisasi hadir, tapi terbantahkan dengan berbagai argumentasi yang saya jelaskan di bawah. Akhirnya membuat saya sadar, tak ada gunanya mentoleransi, lebih baik sekalian benci daripada makan hati 😛 *ala lagu melankolis*

Tahun ini, baru hari ke-3 puasa, ramainya sudah tak ketulungan. Makin hari makin cepat mulainya (hari sabtu ini mulai sekitar pk. 22.00 malam), dan makin lama makin kacau lagunya. Apa sih tujuannya? Membangunkan orang untuk sahur? Saya tidak percaya. Ini alasannya:

  1. Waktu. Mengapa harus mulai secepat itu? Bukankah agar bisa bangun dengan segar atau ‘cukup tidur’, maka seseorang yang ingin sahur justru harus tidur LEBIH CEPAT dan NYENYAK? Musik tengah malam ini justru mengganggu, tidak saja mereka yang tidak puasa, tapi juga SANGAT MENGGANGGU ORANG YANG BERENCANA PUASA keesokan harinya. Jadi, kapan waktu yang tepat untuk Musik Sahur? pk. 12 malam? 01 dini hari? 02? 03? Sesungguhnya tak ada waktu yang tepat. Pukul 03.30 sekalipun, bila para penyanyi itu akan bersahur juga, mereka seharusnya berhenti menyanyi dan pulang ke rumah untuk bersiap-siap sahur.
  2. Kegaduhan. Bulan ini bulan SUCI dan penuh BERKAH. Mana korelasi antara SUCI/BERKAH dan GADUH? SUCI/BERKAH dan ONAR? SUCI/BERKAH dan BISING? Tunjukkan pada saya hubungan itu, maka musik dan petasan itu menjadi masuk akal. Apakah tidak ada cara lain membangunkan orang sahur selain bermusik dengan desibel tinggi di tengah malam? Apa yang terjadi pada jam weker? Apa tak cukup dengan panggilan untuk sahur dari mesjid dan mushola terdekat?
  3. Musik dan Lagunya. Saya tidak mendengar satupun lagu dan musik yang dinyanyikan itu berhubungan dengan bulan Ramadhan. Yang dinyanyikan adalah melulu lagu-lagu dangdut yang isinya: patah hati, kangen pacar, jatuh cinta, aku dan kamu, indahnya cinta, hepi-hepi, hingga keong racun. Pun bila lagunya berhubungan, apakah semua orang senang dengan musik sekeras itu? Bicara soal selera lain lagi. Masalahnya ini bukan musik yang statis pada satu lokasi, tapi musik yang diarak keliling kota. Tak semua orang yang terpaksa mendengar satu selera dengan mereka yang memutar/menyanyi.
  4. Siapa yang dibangunkan? Siapa yang perlu bangun pukul 11/12 malam? 1/2/3 dini hari? Setahu saya, yang bangun secepat itu hanya para hansip dan mereka yang MEMPERSIAPKAN sahur. Jadi, kegaduhan ini hanya efektif untuk sebagian kecil orang yang ada dalam rumah. Itupun bila santapan sahurnya memang rumit dan butuh waktu lama untuk persiapannya. Bila satu keluarga berisi 5 orang, maka paling banyak hanya 1 orang (ibu) yang bangun lebih cepat mempersiapkan sahur. Yang lain? ngapain begadang berjam-jam hanya untuk menunggu sahur? Bukankah salah satu tujuan puasa itu melatih diri? Saya pikir salah satunya adalah untuk melatih diri untuk bangun tepat waktu.
  5. Tujuan Puasa yang mulia. Dengan membuat mereka yang tak puasa marah dan jengkel SETIAP malam, maka sesungguhnya para pegaduh itu telah kehilangan tujuan yang mulia dari puasa. Ngapain berpuasa seharian mengejar pahala bila pada akhirnya pahala itu hangus akibat makian dari mereka yang dirugikan? Tolonglah! Kasihanilah anak-anak kami yang butuh tidur. Tanpa bermaksud menyamakan, tetapi mirip dengan tindakan pelarangan, penggrebekan dan penutupan yang marak pada bulan puasa, maka sesungguhnya bangun subuh untuk sahur juga adalah tantangan dalam berpuasa. Nah kalau tantangannya semua dihilangkan (dalam hal ini dengan cara ‘pembangunan’ massal dengan musik bising), apa yang disebut puasa? hanya menahan lapar sajakah?

Kesimpulan saya yang kurang ajar adalah, para pedangdut tengah malam itu justru curang. Mereka sengaja ‘bekerja’ pada tengah malam dengan alasan suci membangunkan orang untuk sahur, hanya agar mereka kelelahan sehabis sahur dan tidur pulas seharian dan bangun kembali ketika dekat saatnya berbuka puasa.. dapet uang pula. Konon kabarnya mereka berkeliling selain menyanyi, juga mengumpulkan sumbangan.

Coba bayangkan bila umat lain, pada hari rayanya memutar musik keras-keras di TENGAH MALAM lalu putar-putar keliling kota setiap malam selama sebulan penuh. Jangankan dapat surat pembaca, besok harinya, rumah ibadah mereka pasti sudah didemo dan/atau ditutup massa.

Sesungguhnya saudaraku, saya tak membenci bulan Ramadhan. Saya malah sangat menyukainya, sebab minimal pada siang hari, tak ada asap rokok di sekitar saya..:) Saya pada akhirnya mengerti bahwa kebencian ini muncul hanya sebagai AKIBAT. Akibat dari kebodohan manusia yang membuat salah pengertian dari pihak lainnya. Oleh sebab itu, pak Walikota, kami butuh tindakan anda, HENTIKAN MUSIK SAHUR dan PETASAN!

7 Replies to “Mengapa saya benci Musik Sahur”

  1. semoga sja musik sahur yg anda kupas bukan musik tadarus, klo itu musik dangdut mungkin semua org yg berpuasa dan akan berpuasa tida setujuuu!!! semoga kita selalu mendapat rahmat

  2. tulisan yg bagus 100% setuju saya sangat mengerti perasaan anda waktu menulis ini, untung saya sudah tidak di Indonesia lagi

  3. Benar sekali saya juga sama kesal,,,,walau saya seorang muslim kalau ronda saurnya asal-asalan dan ngawur musik dangdut dan tiang telp di pukul-pukul aduh bikin kesal,,,, apa lagi harus ngantor pagi-pagi ,,,tu kalian pada tau diri jangan se enaknya….

  4. salam kenal bro, tulisan anda ini bagus sekali saya muslim dan saya juga tdk setuju dengan pelancengan2 ini sebab agama kami juga mengajarkan untuk saling menghormati sesama mahluk hidup.

    ijin copas lah biar semuanya saling berbenah

    thank’s bro

  5. Mungkin memang ada aturan walau tidak tertulis, kalau musik untuk membangunkan sahur bisa diatur jadwalnya dan jenis musinya agar tidak mengganggu masyarakat yang akan akan sahur itu sendiri atau yang tidak sahur

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*